Anak Instagram kalo denger kata Twitter pasti selalu bilang "Emang masih rame?" Yaa hello, situ aja kali yang nggak ngerti esensi-nya main Twitter. Perdebatan ini nggak bakal ada habisnya, kayak cinta aku ke kamu yang long lasting. Eaaaaak

     Hari ini, gue memutuskan untuk membuat akun Twitter baru. Setelah 2 bulan menghilang dari linimasa. Mungkin pada heran kok akun @LazuardiNazar udah nggak pernah ngetweet lagi, nggak gue bukan sengaja ngilang kayak admin Pak Jokowi setelah salah ngtweet tentang JKT48. wkwkwk. Tapi akun Twitter gue itu di-suspend sama pihak Twitter. Katanya sih gue melanggar aturan Twitter. Padahal kan gue anak baik-baik. Itu sama aja kayak lo lagi sayang-sayangnya, tau-tau diputusin dengan alasan "kamu terlalu baik". Ya kan? Sedih emang. 


     Anyway, gue mau sedikit cerita kapan dan gimana usaha gue buat ngebujuk Twitter supaya akun gue bisa balik lagi. Waktu itu hari Senin, tanggal 07 Mei 2018 gue ada tugas ke luar kota, berangkat dari Jakarta pagi, di mobil gue masih Twitter-an untuk membantai waktu. Karena perjalanan yang lumayan jauh, gue memutuskan untuk tidur hingga tempat tujuan. Naro barang, mandi, udah santai, pas lagi gegoleran di kasur, gue buka Twitter dan......


REALLY TWITTER? Gue cemaslit (Celana Masuk Silit), gue nggak ngapa-ngapa-in lho, kok bisa kena suspend? Gue langsung cari tau kan kenapa, gue klik learn more. Ada 3 faktor yang menyebabkan sefruit akun Twitter bisa kena suspend.

1. Spam
    Ini nggak mungkin karena ini akun gue di suspend, secara gue pun ngetweet jarang. Sehari paling bisa diitung, yaaa kecuali kalo lagi ada pembahasan yang menarik, gue bisa getol ngeliatin timeline. Tapi at the time, gue bener-bener nggak spaming guys. So, why gitu lhoooo?

2. Keamanan Akun Terancam
    Ini juga nggak mungkin terjadi, karena password akun Twitter gue itu bisa dibilang susah buat diinget, kadang gue aja mesti reset password karena emang nggak inget. Sengaja biar gue bisa reset password secara berkala. Malah kadang gue pake 2 factor authentication, yang setiap login harus masukin kode yang didapat dari sms.

3. Tweet Atau Perilaku Penyalahgunaan
   Ini contohnya kayak mengirimkan ancaman kepada pengguna lain atau menirukan akun lain. LAAAAAAAAAH mana pernah gue begitu. Kalau ada Twitwar aja gue nggak ikut-ikutan, paling ngetawain yang lagi Twitwar. Yaa gimana, yaaaa.

TERUS AKUN GUE DI-SUSPEND ITU KENAPA?

     Sampai sekarang gue nggak tau kenapa, jadi jangan pernah tanya kenapa lagi sama gue, yaaa. Mungkin pada bilang "Bang, kenapa gak email Twitternya?" Nggak usah kalian suruh, detik itu juga gue langsung email pihak Twitter. Ketika akun lo di-suspend, pihak Twitter ngasih tau caranya supaya un-suspend, cara yang paling ampuh adalah dengan banding. Pertama, lo disuruh isi form dulu kayak gini:


Udah gue isi semuanya itu untuk pertama kalinya setelah 8 tahun menggunakan media sosial yang namanya Twitter. Selang berapa menit, lo bakal di-email oleh pihak Twitter untuk diminta konfirmasi bahwa akun email lo itu benar dan aktif. Setelah gue konfirmasi, nggak ada balesan lagi. Hening....

2 hari kemudian.....

     Akhirnya, email gue dibales. Dan balesnya begini:


Pedih..........

     Tapi gue nggak patah semangat, setiap kali gue dapet balesan kayak gitu, gue langsung email lagi Twitter. Meskipun hasilnya bakal sama juga, dan sekarang udah hampir 2 bulan. Dan hari ini Senin, 25 Juni 2018 gue menyerah. Akhirnya gue bikin akun Twitter baru. Terserah, bodo amat. 

Ini respon netizen..









Aku terharu......
Doakan aku kuat untuk bermain Twitter lagi, yaa.

Lazuardi Nazar


Image: pexels.com

Sesak,
ketika semua yang aku ingin ucapkan,
tertahan oleh senyum.

Karena hidup bukan untuk tahu siapa yang benar, siapa yang salah.
Kita hanyalah serpihan-serpihan dosa di masa lalu.

Tidak munafik, aku lah lelaki yang penuh dengan ego.
Terkadang, aku merasa tidak diberlakukan adil oleh kehidupan.
Aka ingin berteriak sekencang-kencangnya.
Agar dahan ranting pun tahu, kalau aku marah.



Apakah aku bisa berdamai dengan ego?
pic: istemewa

        Hey yo whats up kaleng sarden. Gue mau (((mengulas))) film yang lagi hits dikalangan dedek-dedek gumash kekoryaan. Film ini udah tayang di Indonesia tanggal 05 Januari 2018 dan gue udah nonton dari tanggal 08. Sengaja gue nggak langsung buat reviewnya, karena gue mau ngeliat perkembangan dari film ini. Dan gue kaget setelah browsing, film ini kok review di rottentomatoes cuma 6/10, secara film ini menurut Menurut Lotte Entertainment pada Kamis (4/1) seperti dilansir Soompi, ALONG WITH THE GODS udah ditonton lebih dari 10 juta orang hanya dalam 16 hari penayangan. Why gitu lhoooooo, Rottentomatoes?

       Sebelum gue ulas lebih lanjut, gue kasih tau dulu sinopsisnya, ya. Jadi Along With The Gods: The Two World ini bercerita tentang 3 Malaikat Maut yang mendampingi Kim Ja Hong (Cha Tae Hyun) seorang suri tauladan menuju pengadilan hari akhir. Dengan tujuan, agar si suri tauladan bisa reinkarnasi dengan melewati 7 pengadilan selama 49 hari.

        Oke, gue sebenernya kalo ada film Korea di bioskop nggak menggebu-gebu banget buat nonton. Gue pasti selalu diajak ndis. Tapi kali ini gue ngerasa film ini tuh wajib gue tonton, gue tertarik sama premisnya yaitu:  Perjalanan menuju pengadilan hari akhir seorang pemadam kebakaran yang dikawal oleh 3 malaikat pelindung. Ngeri nggak lu? Karena gue penasaran banget, gue nonton dulu trailernya di Youtube. Dan boom! Ini keren sih. Dari situ gue putusin (padahal jadian aja belom) gue mau nonton film ini!

    Singkat cerita gue udah nonton itu film. Dan hasrat gue itu terpuaskan. Gue nggak nyesel mengocek 50.000 buat nonton film Korea. HAHAHA! Karena apa? Menurut gue, film bagus itu saat lo bisa bawa pulang “sesuatu” yang mau disampein si pembuat film. Nah itu terjadi di film ini. Pengenalan tokoh yang nggak bertele-tele (karena emang mau fokus diperjalanan tokoh utamanya). Gue bukan mau ngebela film Korea, ya. Tapi emang script film-film korea itu bagus-bagus. Lo dibuat ketawa ngakak sejadi-jadinya dan diujung cerita lo dibuat nangis tersedu-sedu (gue hampir, inget ya hampir!). Visual effect-nya juga nggak main-main, ini gue susah ngejelasinnya, mendingan lo nonton aja sendiri.
      
      Cuma satu yang gue saranin kalo lo mau nonton film ini. Karena durasinya 2,5 jam, sebelum nonton lo baiknya kencing dulu. Karena ini terjadi sama gue, dipertengahan film gue kebelet kencing. “Anjir! Ini kalo gue kecing sekarang, gue bakal ketinggalan filmmnya.” Ngeluh gue dalam hati. Jadi, gue tahan deh sampai film selesai. L

----

Sutradara: Kim Yong-hwa
Pemain: Ha Jung-woo, Cha Tae-hyun, Ju Ji-hoon, Kim Hyang-gi